Amalan Bulan Ramadhan Sesuai Sunnah (Ibadah Sunnah Ramadhan) dan Tuntunan Para Ulama

10 min read

Amalan Bulan Ramadhan (Ibadah Sunnah Ramadhan)
http://www.salamislam.com/

Bulan Ramadhan, kita sebagai muslim semua diperintahkan untuk menjalankan ibadah wajib puasa Ramadhan dan zakat fitrah sebagai sarana taat kepada Allah, dan Allah Ta’ala memberi ampunan-Nya untuk kita yang menunaikan ibadah tersebut ikhlas karenaNya.

Selain itu, bulan ramadhan adalah bulan yang penuh dengan kebaikan, setiap amal kebaikan dilipatgandakan, setiap dosa diampuni jika seorang hamba kembali kepada Allah (bertaubat), Ramadhan adalah bulan penuh ampunan.

Oleh karena itu, jangan sampai kita melewatkan bulan mulia ini, bulan penuh ampunan dan kesempatan terbaik untuk bertaubat. Tidak sedikit pula, seorang hamba yang tidak mendapatkan apa-apa dari berpuasa kecuali lapar dan haus, dalam hadits riwayat Ath-Tahbrani,

“Betapa banyak orang berpuasa yang tidak mendapatkan apa-apa dari puasanya kecuali hanya menahan lapar dan dahaga saja.” (HR. Ath-Thabrani)

Untuk itu, mari kita tunaikan ibadah puasa ramadhan dan amalan-amalan sunnah lainnya dengan sungguh-sungguh dengan ikhlas dan sebagai sarana ketaatan kita kepada Allah Swt.

Selain ibadah wajib dibulan ramadhan, amalan sunnah (ibadah sunnah) juga kita maksimalkan sebagai sarana taat dan mendekatkan diri kepada Allah Swt. Amalan-amalan sunnah ini bisa menjadi pelengkap atau penyempurna ibadah wajib kita di bulan Ramadhan.

Berikut amalan-amalan sunnah yang bisa kita laksanakan di bulan suci ini.

Amalan Bulan Ramadhan

Telah Allah Swt. sampaikan dalam firmanNya di surat Al Qadar, bahwasannya Al Quran Allah diturunkan pada saat Bulan Ramadhan tepatnya pada malam Lailatul Qadar,

“Sesungguhnya Kami telah menurunkannya (Al Quran) pada malam kemuliaan (lailatul qadar)” (QS. Al-Qadar: 1).

Oleh karena peristiwa itu, Ramadhan juga dikenal sebagai bulan Al Quran. Berikut amalan-amalan yang berkenaan dengan bulan Al Quran dan amalan lain yang bisa kita kerjakan, semoga Allah Swt meridhoi kita semua.

1. Tadarrus Al Quran

Rasulullah dan para sahabat memiliki kebiasaan merutinkan dan melebihkan dalam bertadarrus Al-Quran. Menurut hadits riwayat Ibnu Abbas ra, beliau berkata,

“Rasulullah. adalah orang yang paling pemurah terlebih-lebih dalam bulan Ramadhan, bulan dimana beliau selalu ditemui Jibril. Jibril menemuinya setiap bulan Ramadhan untuk bertadarrus Al Quran.” (HR. Bukhari dan Muslim)

Ramadhan bisa dijadikan momen spesial  untuk merutinkan serta melebihkan dalam membaca Al-Quran, tertuama bagi kita yang jarang membaca Al Quran di bulan bulan lainnya.

Dengan datangnya Ramadhan ini, kita bisa lebih giat membacanya, jika perlu carilah guru untuk bisa mengajari memahami maknanya dan mengamalkannya.

Membaca Al-Quran didalamnya terdapat banyak sekali kebaikan, terlebih Allah akan melipat gandakan pahala berkali-kali lipat pada setiap amalan yang dilakukan ummat Islam di bulan suci Ramadhan.

Sebuah keutamaan yang tidak pernah Allah berikan kepada ummat Islam di bulan-bulan lain selain bulan Ramadhan.

Oleh karena itu, begitu sangat rugi jika kita lalui Ramadhan hanya dengan rasa lapar dan dahaga tanpa amalan lain yang bisa mendekatkan kita kepada Allah di bulan Ramadhan.

2. Mengkhatamkan Al Quran

Amalan ini dicontohkan oleh para salafussholih, berikut dasar riwayatnya, “Imam Syafi’i rahimahullah mengkhatamkan Al Qur’an pada setiap bulan Ramadhan sebanyak 60 kali, dan setiap bulannya mengkhatamkan sebanyak 30 kali” (Ar’Rabi’ (murid Imam Syafi’i))

“Al-Rabi’ berkata : “Imam al-Syafi’i mengkhatamkan Al-Qur’an sebanyak 60 kali. Aku bertanya : “Apakah didalam shalat pada bulan Ramadhan ?”. Ia menjawab : ”benar”.

Diriwayatkan oleh Al-Sayyid Al-Jalil Ahmad Al-Duraqi dengan sanadnya dari Manshur Zadan termasuk tabi’in, dimana ia mengkhatamkan al-Qur’an diantara Dhuhur dan ‘Ashar, –

Ia (Imam Syafi’i) juga mengkhatamkan al-Qur’an antara Maghrib dan ‘Isya’, dan mengkhatamkan Al-Qur’an antara Maghrib dan ‘Isya’ sebanyak 2 kali pada bulan Ramadhan, ia mengakhirkan Isya’ pada bulan Ramadhan sampai seperampat malam.

Bagi seorang yang sudah bisa membaca al quran dengan baik dan benar (tartil) mengenai hukum-hukum bacaan / tajwidnya, membaca al quran 1 juz / hari akan bisa diselesaikan dengan cepat tanpa memberatkan. Namun berbeda untuk seseorang yang masih dalam belajar.

Bilamana seseorang belum begitu lancar dalam membaca Al-Qur’an (karena masih belajar), tentunya ini akan memberatkan jika tidak dibarengi dengan manajemen waktu yang baik, terlebih seseorang yang memiliki kesibukan lebih seperti bekerja.

Dikhawatirkan, seseorang yang hanya mengejar target khatam Al-Qur’an namun dalam membacanya belum baik dan benar justru akan mengurangi nilai keberkahannya.

Karena jika hanya berfokus mengejar target menyelesaikan bacaan hingga khatam, dan dengan sengaja tidak mempedulikan kebenaraan bacaan hal tersebut bukanlah memuliakan al-quran, justru yang seperti itu adalah sebaliknya.

Kita semua diperintahkan untuk membaca Al-Qur’an dengan baik dan dengan benar, seperti firman Allah, dalam Al-Qur’an surat Al-Muzammil ayat 4, Allah Swt berfirman yang artinya,

“Dan bacalah Al-Qur’an dengan perlahan-lahan (tartil)” (Al-Muzzammil 4)

Sebaiknya, menyesuaikan keadaan. meskipun sedikit namun membacanya dengan baik dan benar tanpa terburu-buru dan dilakukan dengan istiqomah. Seperti yang disampaikan guru ngaji saya, membaca Al-Qur’an beda pengucapan panjang dan pendek dalam hukum tajwid sudah merubah makna.

Jadi kita perlu berhati-hati dalam membaca Al-Qur’an sebagai sarana memuliakan Al-Qur’an. Dan perlu difamani juga, tidak perlu takut atau khawatir dalam membaca al-quran jika kita belum lancar membacanya.

Seseorang yang belajar Al-Qur’an dengan ikhas ada banyak kebaikan dan pahala untuknya, seperti hadits yang diriwayatkan oleh Imam Muslim, dari Aisyah radhiyallahu ‘anha meriwayatkan bahwa Rasulullah Saw. bersabda:

“Seorang yang lancar membaca Al Quran akan bersama para malaikat yang mulia dan senantiasa selalu taat kepada Allah, adapun yang membaca Al Quran dan terbata-bata di dalamnya dan sulit atasnya bacaan tersebut maka baginya dua pahala” (HR. Muslim).

Bagaimanapun juga membaca Al-Qur’an mendatangkan kebaikan, syaratnya adalah dengan pula memuliakannya serta ikhlas karena Allah Swt. Jika sekiranya mampu, meskipun bacaan masih belum lancar. Sangat dianjurkan untuk mengkhatamkan Al-Qur’an dibulan Ramadhan.

Baca juga: Adab membaca kitab suci Al-Quran.

3. Menyegerakan Berbuka

Diantara sunnah Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam  dalam berpuasa ialah sahur dan ifthar (berbuka puasa). Kedua hal ini tidak pernah sama sekali ditinggalkan oleh beliau, bahkan sahur merupakan pembeda antara puasa nabi Muhammad Shallallahu ‘alaihi wa sallam dan umatnya dengan puasa kalangan ahlul kitab.

Oleh karena itu kita dapati dalam banyak hadits yang menunjukan perhatian dan antusias beliau dalam bersahur dan berbuka.  Pembahsan ini akan menguraikan berkenaan dengan ifthar Nabi Muhammad Shallallahu ‘alaihi wa sallam, yakni menyegerakan berbuka (ifthar).

Beliau berbuka setelah terbenam matahari dan sebelum shalat maghrib, (setelah masuk masuk waktu berbuka puasa). Menurut Abu Darda radhiyallahu ‘anhu hal ini meruapakan salah satu dari akhlak para Nabi, sebagaimana diriwayatkan oleh Imam Thabrani dalam al-Mu’jam al-kabir bahwa;

“Ada tiga perkara yang termasuk akhlaq para Nabi; menyegerakan ifthar, mengakhirkan makan sahur, dan meletakkan tangan kanan di atas tangan kiri ketika (berdiri) dalam shalat” (Majma’ az Zawaid 2/150)

Dari Anas radhiyallahu ‘anhu, mengabarkan tentang kebiasaan Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam berbuka terlebih dahulu sebelum menunaikan shalat maghrib.

Beliau, Anas bin Malik radhiyallahu ‘anhu mengatakan, “Nabi Muhammad Shallallahu ‘alaihi wa sallam berbuka puasa sebelum melakukan sholat magrib dengan ruthob, jika tidak ada ruthob maka beliau berbuka tamar dan jika tidak ada tamar maka beliau meminum beberapa teguk air putih”. HR Abu Dawud (no. 2356)

Menyegerakan ifthar hal itu termasuk perkara kebaikan. Orang yang melakukannya sangat dicintai oleh Allah Ta’ala, sebagaimana sabda Nabi  shallallahu ‘alaihi wa sallam dalam hadits berikut;

Dari Sahal bin Sa’ad radhiyallahu ‘anhu bahwa Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda;

“Manusia akan sentiasa berada dalam kebaikan selama mereka menyegerakan berbuka.” (HR. al-Bukhari dan Muslim)

Dalam hadits Qudsi diterangkan bahwa Allah mencintai orang yang menyegerakan buka puasa. Dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda;

Allah Ta’ala berfirman, “Sesunggunya hamba-Ku yang paling Aku cintai adalah yang paling menyegerakan ifthar

Sunnah Nabi Saw dalam mengawali berbuka yaitu dengan Kurma 

“Dari Anas bin Malik, ia berkata : Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam biasa berbuka puasa sebelum shalat dengan ruthab (kurma basah),  jika tidak ada ruthab, maka beliau berbuka dengan tamr (kurma kering), dan jika tidak ada tamr, beliau meminum seteguk air” HR. Abu Dawud (no. 2356)

4. Makan Sahur

Dalam makan sahur terdapat keberkahan, makan sahur adalah suatu hal yang disunnahkan dan dianjurkan untuk diakhirkan. Dari Anas bin Malik, ia berkata bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

“Makan sahurlah karena sesungguhnya pada sahur itu terdapat berkah.” (HR. Bukhari dan Muslim)

Makan asalnya mubah (boleh). Namun jika makan seperti ini diniatkan untuk taqorrub (mendekatkan diri) pada Allah dan menaati Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, maka bisa berubah menjadi hal yang disunnahkan.

Hadits ini menunjukkan dianjurkannya mengakhirkan makan sahur karena kata sahur dalam bahasa Arab dimaksudkan untuk akhir malam.

Kata ‘sahuur’ berbeda dengan kata ‘suhuur’. Sahuur berarti makanan yang dimakan di waktu sahur. Sedangkan suhuur bermakna aktivitas makan sahur. Jadi yang satu berarti makanan dan yang lain berarti (aktivitas) makan.

Semoga dengan menjalankan anjuran Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam, dengan makan sahur ketika hendak berpuasa mendatangkan barokah dan anugerah dari Allah Swt.

5. Memberi Makan Orang Yang Berbuka

Seringkali ketika dalam suatu perjalanan saat Ramadhan kita menjumpai banyak sekumpulan orang sedang membagi-bagikan takjil atau nasi untuk berbuka puasa bagi para musafir yang sedang dalam perjalanan.

Hal itu mereka lakukan karena keutamaan yang didapat dari amalan itu seperti yang disabdakan oleh Nabi kita Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam dalam hadits berikut,

مَنْ فَطَّرَ صَائِمًا كَانَ لَهُ مِثْلُ أَجْرِهِ غَيْرَ أَنَّهُ لاَ يَنْقُصُ مِنْ أَجْرِ الصَّائِمِ شَيْئًا

Artinya, “Siapa memberi makan orang yang berpuasa, maka baginya pahala seperti orang yang berpuasa tersebut, tanpa mengurangi pahala orang yang berpuasa itu sedikit pun juga,” (HR. Tirmidzi, Ibnu Majah, dan Ahmad).

Al Munawi rahimahullah juga menjelaskan bahwa memberi makan buka puasa di sini boleh jadi dengan makan malam, atau dengan kurma. Jika tidak bisa dengan itu, maka bisa pula dengan seteguk air. (dari kitab Faidul Qodhir, 6/243)

6. Memperbanyak Bersedekah

Salah satu pintu yang dibuka oleh Allah untuk meraih keuntungan besar dari bulan Ramadhan adalah melalui sedekah. Islam sering menganjurkan ummatnya untuk memperbanyak sedekah. Dan bulan Ramadhan, amalan ini menjadi lebih dianjurkan lagi.

Demikianlah sepatutnya akhlak seorang mukmin, yaitu dermawan. Allah dan Rasul-Nya memerintahkan bahkan memberi contoh kepada umat Islam untuk menjadi orang yang dermawan serta pemurah. Ketahuilah bahwa kedermawanan adalah salah satu sifat Allah Ta’ala, sebagaimana hadits:

‏إن الله تعالى جواد يحب الجود ويحب معالي الأخلاق ويكره سفسافها

“Sesungguhnya Allah Ta’ala itu Maha Memberi, Ia mencintai kedermawanan serta akhlak yang mulia, Ia membenci akhlak yang buruk.” (HR. Al Baihaqi, di shahihkan Al Albani dalam Shahihul Jami’, 1744)

Tertulis dalam sebuah buku berjudul, “100 Hikmah Ramadhan Republika” Alm. Prof. KH. Ali Mustafa Yaqub mengatakan bahwa Rasulullah lebih mendahulukan ibadah sosial (Ibadah Muta’addiyah) yakni infaq / bersedekah daripada ibadah-ibadah individual (Ibadah Qashiroh) seperti umroh, sholat, dsb, pada bulan Ramadhan.

Oleh karena itu, Rasulullah lebih memilih banyak bersedekah atau infaq.

Rasulullah ditanya: “Sedekah manakah yang paling utama? beliau menjawab: Sedekah di Bulan Ramadhan.” (HR. Tirmidzi).

Sedekah juga bisa kita niatkan sebagi penggugur dosa.

Dengan bersedekah dilandasi ketaan kepada Allah dapat menghapuskan dosa-dosa bagi pelakunya. Seperti sabda Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam :

والصدقة تطفىء الخطيئة كما تطفىء الماء النار

“Sedekah dapat menghapus dosa sebagaimana air memadamkan api.” (HR. Tirmidzi, di shahihkan Al Albani dalam Shahih At Tirmidzi, 614)

7. Sholat Qiyyamul Ramadhan (Sholat Tarawih)

Ibadah sunnah yang khas di bulan Ramadhan adalah shalat tarawih (qiyamul ramadhan). Dan yang paling penting diingat ialah shalat tarawain dapat dilakukan dirumah sekalipun.

Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam  pernah merasa khawatir karena takut shalat tarawih dianggap menjadi shalat wajib karena semakin hari semakin banyak yang ikut shalat berjamaah di masjid sehingga beliau akhirnya melaksanakan shalat tarawih sendiri di rumah.

Sholat tarawih adalah sholat yang dilakukan Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam dimalam bulan Ramadhan, Dalil mengenai sholat tarawih ini adalah sebagai berikut:

“Sesungguhnya Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam pada suatu malam salat di masjid lalu para sahabat mengikuti salat Dia, kemudian pada malam berikutnya (malam kedua) Dia salat maka manusia semakin banyak (yang mengikuti salat nabi), kemudian mereka berkumpul pada malam ketiga atau malam keempat. –

Maka Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam tidak keluar pada mereka, lalu ketika pagi harinya Dia bersabda: ‘Sungguh aku telah melihat apa yang telah kalian lakukan, dan tidaklah ada yang mencegahku keluar kepada kalian kecuali sesungguhnya aku khawatir akan diwajibkan pada kalian,’ dan (peristiwa) itu terjadi di bulan Ramadhan.” (HR. Bukhari dan Muslim)

Terdapat beberapa praktik tentang jumlah raka’at dan jumlah salam pada salat Tarawih. Pada masa Nabi Muhammad salat Tarawih hanya dilakukan tiga atau empat kali saja, tanpa ada satu pun keterangan yang menyebutkan jumlah raka’atnya.

Pada zaman khalifah Umar salat Tarawih dihidupkan kembali dengan berjamaah, dengan jumlah 20 raka’at dilanjutkan dengan 3 raka’at witir.

Sejak saat itu umat Islam di seluruh dunia menjalankan salat Tarawih tiap malam-malam bulan Ramadhan dengan 20 raka’at. Empat mazhab yang berbeda, yaitu mazhab Al-Hanafiyah (8 rakaat), Al-Malikiyah (sebagian 8 atau 20 rakaat) , Asy-Syafi’iyah (20 rakaat) serta Al-Hanabilah (sebagian 8 atau 20 rakaat).

Sedangkan Umar bin Abdul Aziz sebagai khalifah dari Bani Umayyah di Damaskus menjalankan salat Tarawih dengan 36 raka’at. Dan Ibnu Taimiyah menjalankan 40 raka’at.

Lalu bagaimana cara kita menjalankan amal ini? sedangkan banyak perbedaan pendapat dalam menunaikannya. Baiknya adalah mengikuti ulama yang sudah memilih mazhab yang sesuai.

Baiknya ikutilah seorang ulama yang sudah jelas ilmunya, dan belajar kepada guru agar kita mendapatkan tuntunan yang benar. Seperti mayoritas masyarakat Indonesia mengikuti mazhab fiqh Imam Syafi’i, dan menjalankan sholat tarawih 20 rakaat.

8. I ’Tikaf di Masjid

I’tikaf menurut bahasa berarti menetap pada sesuatu. Sedangkan menurut istilah syar’i i’tikaf artinya menetap di masjid dengan tata cara khusus yang disertai niat.

Para ulama bersepakat bahwa hukum i’tikaf adalah sunnah bukan wajib, kecuali jika seseorang telah bernazar pada dirinya untuk beri’tikaf karena sesuatu hal.

Waktu i’tikaf afdhal nya adalah di akhir bulan ramadhan (10 hari terakhir) sebagaimana hadits yang disampaikan ummul mu’minin ‘Aisyah, ia berkata,

“Nabi salallahu ‘alaihi wassalam beri’tikaf pada sepuluh hari yang akhir dari Ramadhan, hingga wafatnya kemudian istri-istri beliau pun beri’tikaf setelah kepergian beliau” (HR. Bukhari dan Muslim)

Nabi salallahu ‘alaihi wassalam beri ’tikaf pada sepuluh hari terakhir bulan Ramadhan dengan menghindar dari segala kesibukan dunia, memperbanyak do’a dan berdzikir ketika itu. Hingga bisa berkonsentrasi penuh untuk bermunajat kepada Allah, dan memperoleh malam lailatul qadar,

I’tikaf hendaknya dilakukan di dalam masjid. Para ulama sepakat bahwa i’tikaf hanya sah jika dilakukan di dalam masjid, baik wanita maupun laki-laki. Imam Malik berpendapat bahwa i’tikaf boleh dilaksanakan di masjid manapun (asal dimasjid tersebut ditegakkan shalat lima waktu). Karena firman Allah dalam Q.S. Al Baqarah : 187

وَأَنْتُمْ عَاكِفُونَ فِي الْمَسَاجِدِ

“….sedang kamu beri’tikaf dalam masjid..”

Imam Syafi’i menambahkan syarat, yakni masjid tersebut harus didirikan juga sholat jum’at. Tujuannya supaya ketika pelaksanaan sholat jumat orang yang beri’tikaf tidak perlu berpindah masjid.

9. Perbanyak Berdzikir, Istigfar dan Memohon Ampunan Kepada Allah Swt

Amalan-amalan yang dapat menggugurkan dosa di bulan Ramadhan yang pertama adalah berdoa memohon ampunan dengan sungguh-sungguh. Allah telah berjanji dalam firman-Nya bahwa Ia akan mengabulkan doa dari para hamba-Nya, yaitu doa yang penuh dengan kesungguhan hati dan penuh pengharapan kepada Allah, terlebih doa yang dipanjatkan di bulan Ramadhan.

Berdoalah memohon ampunan dari-Nya atas segala dosa yang telah diperbuat. Insya Allah jika doa itu sungguh-sungguh, Allah akan mengampuninya.

Frima Allah SWT dalam (Q.S. al-Mu’min: 60).

وَقَالَ رَبُّكُمُ ادْعُونِي أَسْتَجِبْ لَكُمْ ۚ إِنَّ الَّذِينَ يَسْتَكْبِرُونَ عَنْ عِبَادَتِي سَيَدْخُلُونَ جَهَنَّمَ دَاخِرِينَ

Dan Tuhanmu berfirman: “Berdoalah kepada-Ku, niscaya akan Kuperkenankan bagimu. Sesungguhnya orang-orang yang menyombongkan diri dari menyembah-Ku akan masuk neraka Jahannam dalam keadaan hina dina”. (Q.S. al-Mu’min: 60)

Dalam berdoa memohon ampunan kepada Allah, perhatikan adab dan ketentuan di dalam berdoa, agar Allah menerima doa kita dan mengabulkan apa yang menjadi doa kita.

Seperti berdoa dalam keadaan bersuci, tidak tergesa-gesa, selalu memanfaatkan waktu mulia dimana doa tidak tertolak dan diijabahi seperti pada waktu anatar azan dan iqomah, selesai sholat, sepertiga malam terkahir dan terlebih waktu-waktu bulan suci Ramadhan.

Mulailah berdoa dengan membaca pujian kepada Allah dan shalawat, dan menjauhkan diri dari perkara haram yang akan menjadi tirai/penghalang ketika berdoa antara hamba dan Rabb-Nya. Mohonlah ampunan dari Allah meskipun dosa yang telah kita perbuat sangatlah banyak.

Dalam hadits riwayat Anas bin Malik radhiyallahu anhu, Rasulullah Shallallahu alaihi wa sallam bersabda bahwa Allah Swt berfirman,

Wahai bani Adam, sesungguhnya selama engkau masih berdoa dan berharap kepada-Ku, maka Aku akan mengampunimu semua dosa yang ada padamu dan Aku tidak akan peduli. Wahai bani Adam, seandainya dosa-dosamu mencapai langit, kemudian engkau memohon ampun kepada-Ku, Aku akan mengampunimu dan Aku tidak peduli. –

-Wahai bani Adam, seandainya engkau datang kepada-Ku dengan membawa kesalahan seukuran bumi kemudian engkau datang menjumpai-Ku dalam keadaan tidak berbuat syirik atau menyekutukan-Ku dengan apapun juga, maka sungguh Aku akan datang kepadamu dengan membawa ampunan seukuran bumi juga,” (H.R. at-Tirmidzi).

Di waktu-waktu Ramadhan, perbanyak memohon ampunan kepada Allah Swt, perbanyak baca sholawat kepada Nabi Muhammad shallallahu alaihi wa sallam, juga dzikir-dzikir yang lainya seperti tasbih, tahmid, takbir untuk lebih mendekatkan hati, jiwa kita kepada Allah Swt.

10. Umroh di Bulan Ramadhan

Sebagaimana amalan ada yang memiliki keistimewaan jika dilakukan pada waktu tertentu, demikian pula ibadah umrah. Umrah di bulan Ramadhan terasa sangat istimewa daripada umrah di bulan lainnya yaitu senilai dengan haji bahkan seperti haji bersama Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam.

Dari Ibnu ‘Abbas radhiyallahu ‘anhuma, ia berkata bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam pernah bertanya pada seorang wanita,

مَا مَنَعَكِ أَنْ تَحُجِّى مَعَنَا

Apa alasanmu sehingga tidak ikut berhaji bersama kami?

Wanita itu menjawab, “Aku punya tugas untuk memberi minum pada seekor unta di mana unta tersebut ditunggangi oleh ayah fulan dan anaknya –ditunggangi suami dan anaknya-. Ia meninggalkan unta tadi tanpa diberi minum, lantas kamilah yang bertugas membawakan air pada unta tersebut. –

Lantas Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

فَإِذَا كَانَ رَمَضَانُ اعْتَمِرِى فِيهِ فَإِنَّ عُمْرَةً فِى رَمَضَانَ حَجَّةٌ

Jika Ramadhan tiba, berumrahlah saat itu karena umrah Ramadhan senilai dengan haji.” (HR. Bukhari no. 1782 dan Muslim no. 1256).

Dalam lafadz Muslim disebutkan,

فَإِنَّ عُمْرَةً فِيهِ تَعْدِلُ حَجَّةً

Umrah pada bulan Ramadhan senilai dengan haji.” (HR. Muslim no. 1256)

Dalam lafadz Bukhari yang lain disebutkan,

فَإِنَّ عُمْرَةً فِى رَمَضَانَ تَقْضِى حَجَّةً مَعِى

Sesungguhnya umrah di bulan Ramadhan seperti berhaji bersamaku” (HR. Bukhari no. 1863).

Apa yang dimaksud senilai dengan haji?

Imam Nawawi rahimahullah berkata, “Yang dimaksud adalah umrah Ramadhan mendapati pahala seperti pahala haji. Namun bukan berarti umrah Ramadhan sama dengan haji secara keseluruhan. Sehingga jika seseorang punya kewajiban haji, lalu ia berumrah di bulan Ramadhan, maka umrah tersebut tidak bisa menggantikan haji tadi.” (Syarh Shahih Muslim, 9:2)

Apakah umrah Ramadhan bisa menggantikan haji yang wajib?

Syaikh ‘Abdul ‘Aziz bin ‘Abdillah bin Baz rahimahullah (ketua Komisi Fatwa Kerajaan Saudi Arabia di masa silam) pernah menerangkan maksud umrah Ramadhan seperti berhaji bersama Rasul shallallahu ‘alaihi wa sallam. –

Beliau mendapat pertanyaan, “Apakah umrah di bulan Ramadhan bisa menggantikan haji berdasarkan sabda Rasul shallallahu ‘alaihi wa sallam, “Barangsiapa berumrah di bulan Ramadhan maka ia seperti haji bersamaku”?

Jawaban Syaikh rahimahullah, “Umrah di bulan Ramadhan tidaklah bisa menggantikan haji. Akan tetapi umrah Ramadhan mendapatkan keutamaan haji berdasarkan sabda Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, –

Umrah Ramadhan senilai dengan haji.” Atau dalam riwayat lain disebutkan bahwa umrah Ramadhan seperti berhaji bersama Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam, yaitu yang dimaksud adalah sama dalam keutamaan dan pahala. Dan maknanya bukanlah umrah Ramadhan bisa menggantikan haji.

– Orang yang berumrah di bulan Ramadhan masih memiliki kewajiban haji walau ia telah melaksanakan umrah Ramadhan, demikian pendapat seluruh ulama. Jadi, umrah Ramadhan senilai dengan haji dari sisi keutamaan dan pahala. Namun tetap tidak bisa menggantikan haji yang wajib.” (Fatawa Nur ‘ala Darb, Syaikh Ibnu Baz)

 

Itulah 10 Amalan utama di bulan suci Ramadhan disamping Puasa Ramadhan dan zakat fitrah, yang bisa kita amalkan untuk mendekatkan diri dan taat kepada Allah serta menghasi Ramadhan agar lebih bermakna.

Semoga kita selalu diberi kekuatan dan kesehatan oleh Allah Swt untuk bisa melaksanakan serangkaian ibadah di bulan Ramadhan ini.

22

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Kamu suka olah raga ketepatan, yuk memanah, olah raga Sunnah dan bagus untuk mengasah konsentrasi.Selengkapnya..
+ +