Keutamaan Puasa Ramadhan: Puasa adalah Perisai Seorang Muslim

3 min read

Keutamaan Puasa Ramadhan
https://www.blogspot.com/

Bersemangatlah dalam berpuasa, karena amalan ini akan menjadi perisai pelindung di dunia dan di akhirat.

Keutamaan Puasa Ramadhan, Puasa Ibadah yang Istimewa

Puasa ialah ibadah yang istimewa karena memiliki banyak keutamaan. Di antara keistimewaannya yaitu puasa merupakan perisai bagi seorang muslim.

Imam Ibnu Rajab al-Hambali rahimahullah menjelaskan, “Puasa merupakan perisai selama tidak dirusak dengan perkataan jelek yang merusak. Dalam hadits berikut, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

 وَالصِّيَامُ جُنَّةٌ وَإِذَا كَانَ يَوْمُ صَوْمِ أَحَدِكُمْ فَلَا يَرْفُثْ وَلَا يَصْخَبْ فَإِنْ سَابَّهُ أَحَدٌ أَوْ قَاتَلَهُ فَلْيَقُلْ إِنِّي امْرُؤٌ صَائِمٌ

Puasa adalah perisai, jika salah seorang dari kalian sedang berpuasa janganlah berkata keji dan berteriak-teriak, jika ada orang yang mencercanya atau memeranginya, maka ucapkanlah, ‘Aku sedang berpuasa” (H.R. Bukhari dan Muslim).

 

Puasa sebagai Perisai di Dunia dan Akhirat

Yang dimaksud puasa sebagai (جُنَّةٌ) (perisai) ialah, puasa akan menjadi pelindung yang akan melindungi bagi pelakunya di dunia dan juga di akhirat.

  • Adapun di dunia maka akan menjadi pelindung yang akan mengahalangi pelakunya dari godaan syahwat, lebih bisa mengendalikan diri, menjadikan hati lebih sabar dan ikhlas, serta menjauhkan diri dari kemaksiatan.-Oleh karena itu tidak boleh bagi orang yang berpuasa untuk membalas orang yang menganiaya dirinya dengan balasan serupa, sehingga jika ada yang mencela ataupun menghina dirinya maka hendaklah dia mengatakan, “Aku sedang berpuasa.”
  • Adapun di akhirat maka puasa menjadi perisai dari api neraka, yang akan melindungi dan menghalangi pelakunya dari api neraka pada hari kiamat (Lihat Syarh Arba’in An-Nawawiyyah, Syaikh Ibnu ‘Utsaimin rahimahullah).

Puasa Sebagai Perisai dari Berbuat Dosa

Puasa adalah perisai diri dari berbuat dosa dalam kehidupan di dunia, dalam hadits, Nabi shallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

الصِّيَامُ جُنَّةٌ

Puasa adalah perisai” ( Al hadits, muttafaq alaih).

Perisai (جُنَّةٌ) adalah yang melindungi seorang hamba, sebagaimana perisai yang dipergunakan untuk melindungi dari pukulan ketika perang. Maka demikian pula puasa akan menjaga pelakunya dari berbagai kemaksiatan di dunia, sebagaimana Allah berfirman,

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُواْ كُتِبَ عَلَيْكُمُ الصِّيَامُ كَمَا كُتِبَ عَلَى الَّذِينَ مِن قَبْلِكُمْ لَعَلَّكُمْ تَتَّقُونَ

Hai orang-orang yang beriman, diwajibkan atas kalian berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang-orang sebelum kalian agar kalian bertakwa” (Al-Baqarah: 183).

Jika hamba mempunyai perisai yang melindunginya dari perbuatan maksiat maka ia akan memiliki perisai dari neraka di akhirat. Sedangkan bagi yang tidak memiliki perisai dari perbuatan maksiat di dunia maka ia tidak memiliki perisai dari api neraka di akhirat (Lihat Jaami’ul ‘Ulum wal Hikam).

Puasa Merupakan Perisai dari Siksa Neraka

Puasa akan menjadi perisai yang menghalangi dari siksa api neraka. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

ما من عبد يصوم يوما في سبيل الله إلا باعد الله بذالك وجهه عن النار سبعين خريفا

“Tidaklah seorang hamba yang berpuasa di jalan Allah kecuali akan Allah jauhkan dia (karena puasanya) dari neraka sejauh tujuh puluh musim” (H.R. Bukhari dan Muslim).

Rasulullah shallallahu’alaihi wa sallam juga bersabda,

قَالَ رَبُّنَا عَزَّ وَجَلَّ : الصِّيَامُ جُنَّةٌ يَسْتَجِنُّ بِهَا الْعَبْدُ مِنَ النَّارِ، وَهُوَ لِي وَأَنَا أَجْزِي بِهِ

Rabb kita ‘azza wa jalla berfirman, Puasa adalah perisai, yang dengannya seorang hamba membentengi diri dari api neraka, dan puasa itu untuk-Ku, Aku-lah yang akan membalasnya” (H.R. Ahmad, shahih).

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam juga bersabda,

إِنَّمَا الصِّيَامُ جُنَّةٌ يَسْتَجِنُّ بِهَا الْعَبْدُ مِنَ النَّارِ

Puasa adalah perisai yang dapat melindungi seorang hamba dari siksa neraka” (H.R. Ahmad, shahih).

Pahala Pada Orang yang Berpuasa

“Setiap amalan manusia adalah untuknya kecuali puasa. Amalan puasa adalah untuk-Ku”. (HR. Bukhari no. 1904). Riwayat ini menunjukkan bahwa setiap amalan manusia adalah untuknya. Sedangkan amalan puasa, Allah khususkan untuk-Nya. Allah menyandarkan amalan tersebut untuk-Nya.  Tidak heran jika hamba yang berpuasa mendapat kedudukan istimewa di hadapan Allah Swt.

Ganjaran Bagi Mereka yang Berpuasa

“Setiap amalan kebaikan yang dilakukan oleh manusia akan dilipatgandakan dengan sepuluh kebaikan yang semisal hingga tujuh ratus kali lipat. Allah Ta’ala berfirman (yang artinya), “Kecuali amalan puasa. Amalan puasa tersebut adalah untuk-Ku. Aku sendiri yang akan membalasnya. Disebabkan dia telah meninggalkan syahwat dan makanan karena-Ku. Bagi orang yang berpuasa akan mendapatkan dua kebahagiaan yaitu kebahagiaan ketika dia berbuka dan kebahagiaan ketika berjumpa dengan Rabbnya. Sungguh bau mulut orang yang berpuasa lebih harum di sisi Allah daripada bau minyak misk,” (HR Bukhari).

Dalam riwayat lain dikatakan,  “Allah Ta’ala berfirman (yang artinya), “Setiap amalan manusia adalah untuknya kecuali puasa. Amalan puasa adalah untuk-Ku,” (HR Bukhari).

Dalam riwayat Ahmad dikatakan,  “Allah ‘azza wa jalla berfirman (yang artinya), “Setiap amalan adalah sebagai kafaroh/tebusan kecuali amalan puasa. Amalan puasa adalah untuk-Ku. Aku sendiri yang akan membalasnya,” (HR Ahmad).

Berpuasalah karena Allah Ta’ala, karena pahala bagi orang yang berpuasa akan di balas langsung oleh Allah Swt, niatkan dengan sungguh dan ikhlas hanya untuk Allah, karena rahmat Allah hanya datang kepada hamba yang ikhlas.

Hikmah di Balik Ibadah Puasa

Dari riwayat pertama, dikatakan bahwa setiap amalan akan dilipatgandakan sepuluh kebaikan hingga tujuh ratus kebaikan yang semisal. Kemudian dikecualikan untuk amalan puasa. Amalan puasa tidaklah dilipatgandakan seperti amalan lain tersebut.

– Amalan puasa tidak dibatasi lipatan pahalanya, karena balasannya langsung dari Allah Swt. Oleh karena itu, amalan puasa akan dilipatgandakan oleh Allah hingga berlipat-lipat tanpa ada batasan bilangan.

Anugrah tertinggi seorang hamba bukanlah seberapa banyak nilai pahala yang telah diperolehnya, namun seorang hamba telah dikasihi Allah Swt, dan Allah ridho terhadapnya.

Kenapa bisa demikian? Ibnu Rajab Al Hambali –semoga Allah merahmati beliau- mengatakan,”Karena puasa adalah bagian dari kesabaran”. Mengenai ganjaran orang yang bersabar, Allah Ta’ala berfirman, “Sesungguhnya hanya orang-orang yang bersabarlah yang dicukupkan pahala mereka tanpa batas,” (QS. Az Zumar).

Sabar itu ada tiga macam yaitu:

  1. Sabar dalam menunaikan ketaatan kepada Allah Swt.
  2. Sabar dalam meninggalkan yang haram dan,
  3. Sabar dalam menghadapi takdir yang terasa menyakitkan.

Ketiga macam bentuk sabar ini, semuanya terdapat dalam amalan puasa. Dalam puasa tentu saja di dalamnya ada bentuk melakukan ketaatan.

Dalam menunaikannya seorang hamba akan menjadikan amalan ini sebagari sarana taat kepada Allah dan menjauhkan diri dari hal-hal yang diharamkan.

Juga dalam puasa seorang hamba akan berusaha bersabar dari hal-hal yang menyakitkan, dalam level paling rendahnya yaitu puasa bisa menjadikan seorang hamba sabar dalam menahan diri seperti dari rasa lapar, dahaga, dan lemahnya badan.

Dan dalam hakikatnya puasa adalah menjaga hati dan menjauhkan diri dari kemaksiatan, menjaga akhlak dan menahan amarah. Itulah mengapa amalan puasa bisa meraih pahala tak terhingga sebagaimana sabar.

Keutamaan Ini Mencakup Puasa Wajib dan Sunnah

Syaikh Shalih Fauzan hafidzahullah menjelaskan, “Maksudnya puasa ialah penghalang antara dirinya dengan api neraka. Hal ini mencakup puasa yang wajib seperti puasa Ramadhan dan juga puasa sunnah seperti puasa enam hari di Bulan Syawal, puasa senin-kamis, puasa tiga hari setiap bulan, puasa Dzulhijjah, puasa ‘Arafah, dan puasa ‘Asyura” (Lihat Al-Minhatu Ar-Rabaniyyah fii Syarhi Al-Arba’in An-Nawawiyyah).

Inilah di antara keutamaan ibadah puasa, yang insya Allah akan menjadi perisai yang melindungi seorang muslim di dunia dan di akhirat.

Semoga Allah memudahkan kita untuk menyempurnakan ibadah puasa hingga ridhonya Allah Swt kepada kita serta berbagai keutamaannya.

4

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Kamu suka olah raga ketepatan, yuk memanah, olah raga Sunnah dan bagus untuk mengasah konsentrasi.Selengkapnya..
+ +